Searching...
Breaking News
Loading...
Monday, October 19, 2015

Indonesia ditetapkan menjadi No 3 pencemar udara dunia

Indonesia ditetapkan menjadi No 3 pencemar udara dunia

لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُl

Indonesia berada di urutan untuk menjadi pencemar gas rumah kaca terbesar ketiga di dunia tahun ini, melebihi India, sebagai mengamuk kebakaran hutan dan lahan memompa keluar volume besar karbon dioksida dan asap tebal.

Seorang tentara Indonesia menyeret selang saat berperang melawan api lahan gambut di Kabupaten Ogan Ilir, Provinsi Sumatera Selatan di pulau Sumatera.

Terjadi hanya beberapa minggu sebelum konferensi iklim global, kebakaran menggaris bawahi tantangan besar di Indonesia dalam mengendalikan emisi dari pertanian dan dipertanyakan kemampuannya untuk memenuhi target iklim.

Indonesia baru saja merilis sebuah rencana aksi iklim rinci untuk konferensi PBB di Paris 30 November-11 Desember. PBB berharap bangsa akan menyetujui kesepakatan global untuk memerangi perubahan iklim berpusat pada pemotongan emisi karbon. Indonesia telah berjanji untuk mengurangi emisi dari tingkat seperti biasa bisnis dengan 29 persen pada tahun 2030.



Tujuan yang sudah di bawah ancaman. Sekitar 75 persen dari emisi Indonesia berasal dari deforestasi, pembukaan lahan gambut dan kebakaran gambut setiap tahun. Di Brazil, emisi dari deforestasi dan kebakaran sekitar 35 persen.

Secara teori, Indonesia bisa memangkas polusi gas rumah kaca dengan membatasi ekspansi diatur dan direncanakan buruk dari perkebunan kelapa sawit dan pulp, terutama pada lahan gambut kaya karbon.

Tapi ekspansi pertanian berkelanjutan adalah menyiapkan Indonesia untuk emisi karbon yang besar dan tidak terkendali. Kekeringan lebih intens di masa depan, sebagai planet memanas, juga bisa memicu kebakaran terburuk.

Lahan gambut adalah perhatian utama. Setelah dibersihkan dan dikeringkan, mereka melepaskan sejumlah besar karbon dioksida (CO2) selama puluhan tahun karena mereka membusuk.

Perkiraan awal menunjukkan kebakaran saat ini dipancarkan hampir dua kali emisi tahunan Australia dan bisa dua kali lipat lagi sebelum musim hujan akhirnya datang.

"Berapa besar emisi akhirnya akan tergantung pada berapa lama El Nino dapat menunda timbulnya musim hujan. Saya ambil adalah bahwa kita adalah setengah jalan melalui musim kebakaran," Dr Guido van der Werf, Fakultas Bumi dan Ilmu Pengetahuan di Vrije Universiteit di Amsterdam, mengatakan kepada The Sunday Times dalam sebuah e-mail.

Pola cuaca El Nino biasanya membawa kekeringan ke Indonesia dan bagian dari Australia dan acara tahun ini diatur untuk bertahan selama beberapa bulan lagi.
Dr van der Werf, spesialis dalam memperkirakan emisi gas rumah kaca dari kebakaran, berjalan harian analisis tentang kebakaran di Indonesia dengan menggunakan data dari US National Aeronautics and Space Administration (NASA). Pada Kamis lalu, kebakaran diperkirakan telah dipancarkan setara dengan lebih dari satu miliar ton CO2.

Sebagai perbandingan, total emisi tahunan dari Jepang, No. 5 polusi karbon dunia, sekitar 1,3 miliar ton. India, pada 2,5 miliar ton, menurut data terbaru 2013 melalui Carbon Atlas, adalah No 3.
Indonesia peringkat di atas 10 polusi karbon global tetapi musim kebakaran buruk seperti tahun ini dapat mendorong ke dekat bagian atas, dengan hanya Cina dan Amerika Serikat memancarkan lebih.
Indonesia memiliki beberapa alat terbaik di planet ini untuk melawan perubahan iklim. Hutan hujan dan hutan bakau menyerap dan menyimpan sejumlah besar CO2, bertindak seperti paru-paru untuk atmosfer, dan lahan gambut yang bertindak seperti bank, menyimpan deposit karbon besar dibangun selama ribuan tahun.

Tahun deforestasi yang cepat, meskipun, berarti Indonesia telah menjadi bom waktu iklim sebagai lahan gambut yang menurunkan dan hilang dalam asap.
Wakil Presiden Jusuf Kalla yang terkenal seperti dikutip tetangga Indonesia harus berhenti mengeluh tentang kabut dan bukannya bersyukur atas udara yang jelas yang diberikan oleh hutan Indonesia.
"Selama 11 bulan, mereka menikmati udara bagus dari Indonesia dan mereka tidak pernah mengucapkan terima kasih kami," katanya Maret lalu.
Manfaat mereka yang hilang.

Lahan gambut di Indonesia, salah satu yang terbesar di dunia, diperkirakan mengandung sekitar 60 miliar ton karbon - setara dengan hampir 220 miliar ton CO2, atau sekitar 22 tahun 2013 emisi CO2 China. Cukai terus dan pembakaran hanya akan memicu perubahan iklim dan meningkatkan ancaman terhadap Indonesia, dengan perkiraan 42 juta orang Indonesia berisiko dari kenaikan permukaan laut, kata pemerintah.

Global NGO Wetlands International mengatakan oksidasi gambut memancarkan sekitar 700 juta ton CO2 per tahun di Indonesia. Kebakaran dan penggundulan hutan datang di atas ini. Pemerintah menggunakan estimasi yang lebih rendah tetapi kebakaran tetap wildcard.

Tahun ini, emisi berbasis lahan di Indonesia bisa mencapai lebih dari dua miliar ton CO2 karena kebakaran, terutama membara kebakaran gambut yang melepaskan sejumlah besar metana, gas rumah kaca 25 kali lebih kuat dari CO2.

Hanya sekitar seperempat dari emisi Indonesia berasal dari pembakaran minyak, batubara dan gas, meskipun yang juga akan berubah.
Dengan sekitar 60 juta orang Indonesia tanpa akses ke jaringan listrik, investasi yang cepat dalam pembangkit listrik berbahan bakar batubara berarti emisi bahan bakar fosil juga diperkirakan akan meningkat, lebih menantang sasaran iklim Indonesia.

Mr Marcel Silvius, kepala Program Wetlands International, Iklim-Smart Penggunaan Tanah, mengatakan Indonesia harus pindah ke model pembangunan jauh dari lahan gambut. Dia menyatakan frustrasi atas kurangnya tindakan meskipun pemerintah mengetahui risiko.
"Pengembangan hanya berlangsung seolah-olah tidak dikenal tentang hal ini," katanya kepada The Sunday Times.

Indonesia memiliki banyak aturan konservasi, kata Dr Louis Verchot, direktur hutan dan lingkungan di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional di Bogor, Indonesia. Tapi perlu melakukan sesuatu yang berbeda, terutama meningkatkan koordinasi antara kementerian dan pemerintah lokal dan regional.
"Mereka harus berhenti memproduksi minyak kelapa sawit di lahan gambut dan berhenti memproduksi pulp untuk kertas pada gambut," katanya kepada The Sunday Times dari kabut-tersedak Palangkaraya, ibukota Kalimantan Tengah, salah satu provinsi yang paling parah dilanda kebakaran. Dia ada di sana minggu lalu dengan tim Inggris mengukur komposisi kebakaran gambut membara.

Krisis di tanah sedikit beruang kemiripan dengan tujuan janji iklim Indonesia.
"Sepertinya ada jarak antara apa yang kita katakan di janji kita dan apa yang saat ini kita berlatih di lapangan. Itu adalah sesuatu yang kami ingin Anda untuk terus menggedor kita dengan," kata Dr Nirarta Samadhi, direktur Indonesia untuk World Resources Lembaga think-tank, dan bagian dari tim yang dibuat janji iklim pemerintah. Pemerintah, kata dia, diperlukan untuk menjaga mendengar pesan pada penggunaan lahan reformasi.

Perubahan adalah mungkin. Indonesia hanya perlu melihat ke Brasil.
Emisi di Brazil telah jatuh karena 80 persen penurunan deforestasi sejak tahun 2004. Jumlah emisi pada 2013 turun lebih dari 40 persen sejak semua waktu tinggi pada tahun 2004. Konsekuensinya? Pemotongan deforestasi dicegah 3,2 miliar ton emisi yang akan dinyatakan telah diharapkan, sama dengan mengambil semua mobil dari jalan-jalan Amerika selama tiga tahun, menurut situs berita lingkungan Mongabay.com.
Judul : Indonesia ditetapkan menjadi No 3 pencemar udara dunia
Deskripsi : Indonesia ditetapkan menjadi No 3 pencemar udara dunia لسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُl Indonesia berada di urutan...
Ditulis Oleh :
Author Rating :
4/ 5 Suara

zulfianto

Nama : ZULFIANTO

Adalah Seorang IT Konsultan. di ( ELQO Media Creative ) dan anak ke-4 dari seorang ibu dan ayah yang tegas dalam mendidik kami anak-anak nya. sehingga menjadikan saya seorang yang mandiri dalam hidup, berusaha untuk tidak menyusahkan orang lain dalam sehari-hari. Lahir di :
Pekanbaru, Riau
Indonesia
Follow : zulfianto @ | |

0 comments:

Post a Comment

Jika Artikel ini bermanfaat Komentar nya doonggg.

Mohon dengan menggunakan bahasa yang enak dibaca :)